Objek Wisata Warisan Budaya Dubai

“Persatuan kita berasal dari warisan kita… Roh Persatuan berpasangan dengan pekerjaan, karenanya menumbuhkan kesuksesan.” – HH Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum.

Pengantar Sejarah Dubai

Pemandangan paling indah, menarik, dan layak dikunjungi turis di Dubai adalah tempat wisata bersejarahnya, banyak di antaranya terletak di sekitar ceruk air laut alami, Sungai Dubai. Untuk memahami bagaimana Dubai menjadi pusat perdagangan dunia, kunjungan ke tempat-tempat bersejarah ini merupakan pengalaman yang membuka mata dan merendahkan hati. Selain pengaturan mereka terhadap air laut, arsitektur lama mereka yang terpelihara, gaya dan rasa mereka semua meningkatkan pesona dan aura mereka.

Yang terpenting, kisah-kisah sejarah yang menempatkan mereka membantu kita memahami bagaimana bangsa ini muncul. Lebih jauh lagi, kisah-kisah ini menjelaskan landmark dalam perkembangannya dan ketekunan orang-orangnya. Di blog ini, kita akan membaca tentang objek wisata warisan budaya utama Dubai, sorotan mereka dan relevansi zaman modern mereka. Objek wisata warisan utama di Dubai dapat dilihat bersama berdasarkan lokasi mereka:

  1. Distrik Al Fahidi
  2. Al Souk Al Kabeer (Bur Dubai)
  3. Distrik Bersejarah Al-Shindagha
  4. Distrik Souks Historis
  5. Distrik Bersejarah Al-Ahmadiya
  6. Masjid Jumeirah

Bersama-sama, objek wisata warisan budaya ini menjadi tuan rumah bagi seni dan arsitektur tradisional di samping banyak museum, benteng, pasar tradisional (souk) yang berbeda, perahu tradisional (abras), masakan tradisional Emirat dan banyak referensi budaya. Melihat sejarah kota gurun ini membuat Anda lebih mengagumi perkembangan modernnya.

Info-grafik di bawah ini akan membantu Anda memahami lokasi sebagian besar objek wisata bersejarah dengan mengacu pada Sungai Dubai yang selalu memikat, yang menawarkan pemandangan Bur Dubai dan Deira yang memukau (dua distrik Dubai yang dipisahkan oleh sungai kecil).

1. Distrik Al Fahidi

Dibangun pada tahun 1859, Lingkungan Bersejarah Al Fahidi awalnya merupakan daerah perumahan para pedagang kaya. Hingga saat ini, rumah-rumah mereka dilestarikan untuk memamerkan arsitektur rumah tradisional Arab dengan Barjeel yang menangkap angin. Setiap lorong sempit di distrik yang unik ini memiliki perjalanan menyusuri kehidupan bersejarah yang ramai melalui jalan-jalan yang khas ini. Ini adalah perhentian populer bagi wisatawan karena banyak kafe seni, restoran, hotel butik, dan Pusat Pemahaman Budaya Sheikh Mohammed (SMCCU) miliknya sendiri.

Lingkungan Al Fahidi adalah tujuan yang tidak ketinggalan dari Dubai – ini adalah tempat Museum Dubai, Museum Kopi yang terkenal, dan Divan Penguasa juga berada. Museum Dubai akan membantu Anda melakukan perjalanan kembali ke masa lalu dengan menampilkan kehidupan nyata kehidupan Arab di masa lalu, mulai dari kerajinan tradisional, pekerjaan tradisional seperti menyelam mutiara, hingga pakaian tradisional. Hanya dalam 45 menit hingga satu jam Anda dapat berjalan melalui museum dengan nyaman dan berendam dalam sejarah Emirat yang kaya.

Museum Kopi sangat populer di kalangan wisatawan karena menampilkan tradisi membuat dan minum kopi, tidak hanya dari Uni Emirat Arab tetapi juga dari bagian lain dunia. Anda juga dapat menikmati secangkir kopi dengan beberapa kurma di dalam kafe menjadi segar dan berenergi selama sisa hari tamasya Anda. Galeri seni dan kafe kombo Yayasan Budaya Alserkal secara klasik didirikan di jalan-jalan yang berliku di Distrik Al Fahidi. Selain itu, makanannya sangat lezat, suasana yang memukau dan karya seni ulung oleh seniman-seniman Emirat lokal dan bakat-bakat lain yang berkembang dari dunia Arab menjadikan pusat ini dan Cafe Seni Rupa menjadi destinasi persinggahan yang sempurna.

2. Al Souk Al Kabeer (Bur Dubai)

Al Souk Al Kabeer adalah pasar komunitas di Bur Dubai. Ini terdiri dari distrik tetangga Meena Bazaar (souk tekstil lama) dan Sungai Dubai yang berdekatan. Yang dijual di sini adalah pashminas, karpet, celana harem, dompet bordir dan sandal berpayet. Itu juga merumahkan Masjid Agung Dubai. Masjid Agung Bur Dubai, awalnya dibangun pada tahun 1850, ini merupakan masjid tertua di Dubai. Selain itu, Ini membanggakan menara tertinggi Dubai di ketinggian 70 meter. Sebuah menara dari mana panggilan untuk doa disiarkan. Masjid Agung memiliki arsitektur mosaik bergaya biru Persia, di samping kubahnya yang berwarna pasir.

Dubai Creek menawarkan pemandangan tepi laut yang spektakuler untuk Dubai dengan abras (taksi air bermotor), menyaring orang bolak-balik antara Bur Dubai dan Deira, restoran tradisional seperti Bayt Al Wakeel, kapal pesiar Dhow matahari terbenam, dan banyak lagi. Sangat menarik untuk dicatat di sini bahwa Bayt Al Wakeel adalah gedung kantor pertama di Dubai. HH Sheikh Rashid bin Saeed Al Maktoum memimpin upaya untuk mengeruk sungai untuk memperluas dan memperdalamnya. Ekspansi sungai kecil ini menjadi instrumen dalam memposisikan Dubai sebagai kota pelabuhan utama di Timur Tengah. Selain di tepi sungai itu sendiri, Dubai Creek Park, dan Dubai Creek The Golf Club menawarkan lebih banyak pilihan kegiatan dan santapan mewah.

3. Distrik Bersejarah Al-Shindagha

Rumah Sheikh Saeed Al Maktoum adalah kediaman resmi Penguasa Dubai Sheikh Saaed (1912-1958). Dia adalah kakek dari Penguasa saat ini H.H Sheikh Mohammed Bin Rashid Al Maktoum. Rumah itu terletak di ujung Shindagha di Dubai Creek, dan merupakan gudang foto-foto lama, koin, perangko di samping dokumen-dokumen penting. Sebelumnya, Rumah Sheikh Saeed melakukan banyak peran berbeda selain menjadi tempat tinggal Penguasa. Itu adalah kursi politik pemerintah, pertemuan resmi, dan tempat untuk pertemuan penting.

Desa Warisan, pada pembukaan sungai, adalah tempat bagi para pengrajin, pembuat tembikar, dan penenun untuk memajang kerajinan tangan mereka. Desa Selam yang lama saat ini sedang direnovasi dalam rencana ambisius untuk mengubah Distrik Bersejarah Shindagha menjadi pusat gempa budaya untuk melestarikan Warisan Dubai.

4. Distrik Souks Historis

Di seberang Sungai Dubai, di sisi Deira, adalah Spice Souk yang terkenal. Spice Souk menampilkan bumbu-bumbu terbuka besar, buah-buahan kering, dan kacang-kacangan seperti kunyit, vanilla, zaatar, dan gaharu. Anda bahkan bisa mencium aroma mentol yang menyegarkan. Saat Anda berjalan melewati Spice Souk, dalam jarak dekat, Anda menemukan diri Anda di Gold Souk.

Dubai terkenal dengan Gold Souk-nya. Sebagian besar pengunjung datang ke sini karena penasaran dan keinginan untuk membeli beberapa perhiasan emas berkualitas tinggi dengan harga yang sangat wajar. Gaya perhiasan menawarkan beragam, mulai dari desain modern Barat hingga set tradisional Timur. Anda dapat menemukan mutiara dan batu mulia di sini. Selain itu, penjaga toko yang membantu dapat membantu Anda memilih sesuatu mulai dari pilihan ingot yang luas hingga desain perhiasan yang rumit. Pajangan emas yang rumit merupakan pemandangan tersendiri.

5. Distrik Bersejarah Al-Ahmadiya

Sekolah Al – Ahmadiya, terletak di Distrik Bersejarah Al-Ahmadiya, ini sekolah tertua di Dubai, didirikan pada tahun 1912, di Deira. Pada tahun 1994, Pemerintah Dubai memulihkan sekolah dengan mengubahnya menjadi museum bersejarah. Museum ini menyoroti hasrat dan penekanan pada sains. Selain itu memberikan wawasan tentang upaya pendidikan yang berpusat di sekitar masyarakat tradisional Dubai. Meskipun sumber daya langka, upaya pedagang dan dermawan membantu menjaga standar pendidikan yang tinggi di sekolah.

6. Masjid Jumeirah

Masjid Jumeirah adalah salah satu dari sedikit masjid di UEA yang terbuka untuk kunjungan publik. Ini adalah lokus untuk program “Open Doors – Open Minds” dari Pusat Pemahaman Budaya Sheikh Mohammed. Untuk membantu membangun ikatan dan pemahaman lintas budaya, Masjid Jumeirah juga terbuka untuk non-Muslim. Itu dibangun dalam gaya arsitektur Fatimi dengan dua menara berdiri tinggi dan bangga. Kunjungan ke masjid tengara ini adalah kesempatan unik untuk belajar tentang Islam, dan budaya Emirat. Kunjungan juga menampilkan air, kurma, kopi Arab, dan kue-kue tradisional. Pakaian sederhana direkomendasikan untuk menghormati norma budaya setempat.

Misi Otoritas Budaya dan Seni Dubai

Menyelaraskan dengan misi ini, objek wisata Warisan di Dubai semuanya terpelihara dengan baik. Objek-objek ini membawa arti penting dan daya tarik tersendiri bagi perkembangan modern di sekitar mereka.

Bahkan Meraas, kelompok pengembangan besar di Dubai saat ini sedang mengerjakan proyek baru bernama Al Seef. Terletak tepat di sisi Bur Dubai dari Sungai Dubai di mana sebagian besar Objek Wisata Warisan berada. Proyek ini bertujuan mengubah jantung lama Dubai untuk menikmati suasana baru kafe, restoran, dan toko. Terlebih lagi, pertunjukan, acara, dan kegiatan budaya di sini menarik orang-orang dari seluruh penjuru ke perairan bersejarah yang asli. Di sinilah nelayan, penyelam mutiara, penenun, dan pedagang berkumpul. Rasa hormat dan kebanggaan terhadap sejarah dan budaya Emirat ini menjadikan Dubai platform yang ideal untuk pertukaran dan inovasi budaya yang beragam, baik di Timur Tengah, di Dunia Arab, dan juga secara global.

Kesimpulan

Dalam kata-kata almarhum Syekh Zayed yang bijak, “Sebuah bangsa tanpa masa lalu adalah bangsa tanpa masa kini atau masa depan. Terima kasih Tuhan, bangsa kita memiliki peradaban yang berkembang, berakar di dalam tanah ini selama berabad-abad. Akar-akar ini akan selalu tumbuh dan berkembang di masa kejayaan bangsa kita dan di masa depannya.”