Wisata Sejarah

Top 10 Kota Terindah di Jepang

Untuk sebuah negara kecil, Jepang menjadi tuan rumah bagi beberapa lanskap yang sangat beragam, mulai dari gunung yang menjulang dan bukit-bukit yang bergulir hingga lahan pertanian yang datar dan pantai yang dikelilingi pohon palem. Kombinasikan latar belakang yang indah ini dengan bangunan zaman Edo Jepang, tempat pemujaan yang tenang dan kuil-kuil agung dan hasilnya benar-benar spektakuler. Berikut adalah 10 kota terindah di Jepang.

Hida-Takayama

Hida-Takayama dijuluki ‘Kyoto Kecil’ karena berlimpahnya tempat suci, kuil, dan bangunan abad ke-18 yang indah. Sangat terisolasi oleh Pegunungan Hida di sekitarnya, kota ini mengeluarkan pesona Jepang kuno. Gunung-gunung yang menjulang tinggi ini menghadap ke pemandangan pasar tepi sungai, toko-toko tradisional, dan penginapan bergaya Jepang. Jalan San-machi Suji adalah jantung dari distrik bersejarah kota, dipagari dengan bangunan-bangunan kayu tua dan gelap yang dimasukkan melalui tirai noren biru. Jalan-jalan sempit dibatasi oleh kanal-kanal kecil air mengalir, sering masih digunakan – seperti berabad-abad lalu – untuk mencuci pakaian dan menghilangkan salju musim dingin. Kota ini terkenal karena keunggulannya, dengan pabrik bir dibedakan oleh bola cedar besar yang tergantung dari pintu masuk mereka.

Karuizawa

Karuizawa adalah kota resor menawan yang terselip di bawah Gunung Asama, salah satu gunung berapi Honshu yang paling aktif. Hanya satu jam perjalanan dari Tokyo dengan kereta berkecepatan tinggi, ini adalah perjalanan sehari yang populer dari ibukota, menarik penduduk lokal dan turis dengan warna daun musim gugur yang indah dan suhu musim panas yang lebih dingin. Kaisar Akihito bertemu dengan calon istrinya, Permaisuri Michiko, di Karuizawa pada tahun 1957, yang memicu reputasi kota sebagai tempat peristirahatan yang romantis. Ini adalah tempat yang sangat baik untuk hiking dan mengunjungi sumber air panas, ditambah Yacho-no-mori, atau Hutan Burung Liar, adalah rumah bagi lebih dari 60 spesies burung yang berbeda.

Otaru

Ketika prefektur paling utara Jepang, Hokkaido, dijajah pada akhir abad ke-19, Otaru kecil menjadi pelabuhan penangkapan ikan yang penting. Kemudian, stasiun terminal jalur kereta api pertama Hokkaido dibangun di sini. Kanal kuno kota ini dipagari dengan gudang-gudang tua dan, bersama dengan seluruh prefektur, itu adalah salah satu tempat paling terkenal di Jepang untuk menikmati makanan laut segar. Meskipun area kanal dapat dipenuhi oleh turis-turis Jepang, Anda akan menemukan lingkungan yang lebih tenang dihiasi dengan rumah-rumah ikan haring yang megah menuju pusat kota. Kota ini sangat indah selama Otaru Snow Gleaming Festival pada bulan Februari, ketika kanal dipagari dengan lentera salju yang bersinar.

Nara

Dengan sejarah sebagai ibukota permanen pertama Jepang dan rumah bagi delapan Situs Warisan Dunia UNESCO, Nara adalah salah satu kota yang paling kaya secara budaya di negara itu. Meskipun Nara hanya berfungsi sebagai ibu kota Jepang selama sekitar 70 tahun, pada tahun-tahun itulah seni, sastra, dan budaya negara berkembang menjadi tradisi yang masih terkait dengan Jepang hingga saat ini. Terletak kurang dari satu jam dari Kyoto dan Osaka, Nara adalah kota yang sangat padat, dengan sebagian besar tempat wisata bersejarahnya ditemukan di Taman Nara yang cantik. Selain kuil-kuil, taman ini dikenal karena populasinya yang penuh rasa ingin tahu, rusa jelajah bebas. Fitur yang paling mengesankan adalah Kuil Todaiji, sebuah bangunan kayu besar yang menaungi salah satu patung perunggu Buddha terbesar di Jepang.

Magome

Magome adalah kota pos di Lembah Kiso, yang pernah menjadi tempat perhentian penting bagi para pelancong periode Edo yang melakukan perjalanan panjang antara Tokyo dan Kyoto di sepanjang Jalur Nakasendo. Jalan utama kota, jalan batu lebar yang dipagari dengan bangunan-bangunan tua yang telah dipugar dengan indah, ditutup untuk lalu lintas kendaraan. Selain mengagumi arsitektur yang cantik, alasan utama untuk mengunjungi Magome adalah untuk mendaki Jalur Magome-Tsumago, bagian lima mil dari Jalur Nakasendo. Jejak yang menyenangkan ini berkelok-kelok melewati hutan dan tanah pertanian dan melewati air terjun, sebelum berakhir di kota Tsumago yang juga sangat indah. Jejak ditandai dengan baik dalam bahasa Inggris dan sebuah bus bepergian antara kedua desa untuk mereka yang tidak ingin berjalan kembali ke Magome setelah menyelesaikan pendakian.

Kanazawa

Kanazawa adalah salah satu kota terbesar di Jepang yang terhindar dari serangan bom selama Perang Dunia II dan, sebagai akibatnya, banyak bagian kota lamanya tetap utuh hingga hari ini. Jalan-jalan sempit Kanazawa berjalan melalui distrik samurai dan geisha tua, melewati kanal zaman Edo, kuil-kuil yang indah, dan museum modern. Kota ini mungkin paling dikenal sebagai rumah dari Taman Kenrokuen abad ke-17, yang secara luas dianggap sebagai salah satu taman paling menakjubkan di negara ini. Meskipun memiliki banyak tempat wisata bersejarah, Kanazawa tidak terjebak di masa lalu – kota yang semarak dan modern yang juga menawarkan tempat belanja dan makan yang luar biasa.

Hakone

Terletak kurang dari 100 kilometer (62 mil) dari Tokyo, Hakone dapat menjadi perubahan kecepatan yang luar biasa dari ibukota. Bagian dari Taman Nasional Fuji-Hakone-Izu, Hakone menawarkan lanskap spektakuler pegunungan, danau, dan jalur hiking. Puncaknya adalah Ashino-ko, sebuah danau dengan pemandangan fantastis Gunung Fuji di dekatnya dan gerbang torii Hakone-jinja, yang naik dari air untuk menciptakan pemandangan Jepang yang sempurna. Kota ini juga terkenal dengan onsen (mata air panas) yang sangat baik, penginapan tradisional Jepang dan museum seni. Meskipun Hakone dapat dikunjungi sebagai perjalanan sehari dari Tokyo, ada baiknya menghabiskan malam itu.

Kagoshima

Dengan iklimnya yang hangat, penduduk lokal yang keluar dan tumbuh-tumbuhan yang rimbun, mudah untuk melihat mengapa Kagoshima adalah kota saudara dari Naples. Ibukota Prefektur Kagoshima dan salah satu kota paling selatan Kyushu, Kagoshima yang menarik dihiasi dengan pohon-pohon palem, jalan-jalan lebar dan bunga-bunga. Teluk yang mencolok di kota ini menghadap ke Sakurajima, gunung berapi aktif yang muncul dari perairan lepas pantai. Pemandangannya sangat spektakuler dari bulan Juli hingga Agustus, ketika pertunjukan kembang api berlangsung di atas teluk setiap malam. Letusan gunung berapi yang sering terjadi seringkali menutupi kota dengan lapisan abu putih yang nyata.

Furano

Furano adalah kota kecil di pusat Hokkaido, yang dikenal dengan pemandangan tanah pertaniannya yang lembut. Juli adalah waktu yang paling populer untuk dikunjungi, ketika ladang-ladang kota berkembang dengan lautan bunga lavender ungu. Famous Farm Tomita adalah jantung dari aksi, menjual produk-produk yang diinfuskan lavender di kafe dan toko suvenir, termasuk es krim lavender. Yang sama indahnya adalah bunga musiman berwarna-warni yang menyelimuti pertanian dan lanskap sekitarnya, yang mengingatkan pada ladang tulip Belanda. Selama musim dingin, Furano adalah salah satu tujuan ski lintas alam dan lintas alam yang paling populer di negara ini, yang terkenal akan saljunya yang halus dan lembut.

Kamakura

Dulunya merupakan pusat politik yang penting, Kamakura kadang-kadang dijuluki ‘Kyoto Jepang Timur’ untuk kuil-kuil Buddha yang sudah berusia berabad-abad, kuil Shinto, rumah kayu tua, dan monumen bersejarah. Berbatasan dengan pantai dan dikelilingi oleh lanskap hutan yang bergulir, pemandangan alam Kamakura berfungsi sebagai latar belakang yang dramatis untuk situs-situs keagamaan yang indah ini. Selain tur ke tempat-tempat bersejarah kota, bukit-bukitnya menawarkan sejumlah jalur hiking yang indah. Kota ini sangat populer selama bulan-bulan musim panas, menarik banyak orang dengan pantai berpasir dan suasana santai. Terletak kurang dari satu jam di selatan Tokyo, ini adalah perjalanan sehari yang mudah dan bermanfaat dari ibukota.