Wisata Sejarah

10 Festival Hindu Yang Wajib Anda Ketahui

Hindu adalah salah satu agama yang paling beragam di dunia dan dikaitkan dengan banyak mitos dan dewa. Kepercayaan pada lebih dari satu dewa ini membawa serta sejumlah festival. Di artikel kali ini Top Mode akan membahas mengenai 10 festival Hindu.

Diwali

Festival lampu – Diwali atau Deepavali – adalah festival paling populer di anak benua India. Esensi yang mendasari Diwali berputar di sekitar terang menggantikan kegelapan, atau kemenangan kebaikan atas kejahatan. Diyas yang berkilauan (lampu) menghiasi setiap sudut dan celah setiap tempat tinggal di malam hari, dan ada juga kembang api dan jamuan tradisional yang lezat.

Holi

Holi adalah festival warna dan pertanda musim semi di India. Permulaan Holi ditandai dengan pembakaran patung Holika – entitas jahat dari mitologi Hindu – untuk menandakan kemenangan kebaikan atas kejahatan. Malam pesta pora di sekitar api unggun berlangsung sampai bara api mati. Pagi berikutnya dimulai dengan orang-orang mengolesi bubuk berwarna satu sama lain, lebih korsel dan kadang-kadang konsumsi bhang, persiapan ganja dimakan memabukkan.

Onam

Onam adalah festival resmi negara bagian Kerala, dan dirayakan dengan penuh semangat dan perayaan yang mencakup olahraga tradisional seperti lomba perahu dan tarik tambang. Legenda di balik perayaan Onam menyangkut kepulangan seorang dewa yang disebut Mahabali, dan mirip dengan legenda Holika dan festival Holi. Dalam kedua kasus itu, kemenangan harapan atas keputusasaan dirayakan, meskipun Mahabali dianggap dengan sangat hormat dan Holika tidak. Onam tumbuh melampaui batas-batas agama dan menjadikan dirinya sebagai festival yang beragam agama di Kerala.

Maha Shivaratri

Siwa adalah dewa terpenting dalam jajaran Hindu dan dianggap sebagai perusak. Maha Shivaratri, atau ‘malam indah Siwa’, memperingati supremasi Siwa. Orang-orang menahan diri dari tidur dan sebaliknya berdoa kepada tuan yang agung. Sebagian besar murid berdedikasi Dewa Siwa merayakan Maha Shivaratri dengan berpuasa dan melantunkan nyanyian pujian untuk Tandava, tarian yang ditampilkan oleh Dewa Siwa.

Krishna Janmashtami

Dewa Krishna memiliki tempat yang menonjol dalam cerita rakyat Hindu. Krishna Janmashtami adalah festival yang menggembirakan merayakan kelahiran Krishna, dengan banyak kegembiraan, menari dan menyanyi. Kegembiraan Krishna Janmashtami sering disertai dengan kompetisi, terutama memecahkan pot berisi yogurt yang melayang tinggi di udara. Pesaing membentuk piramida manusia dalam upaya untuk memecahkan pot dan menumpahkan isinya, yang kemudian secara resmi ditawarkan sebagai prasada (persembahan ritual).

Makar Sankranti

Dalam kalender Hindu, matahari memasuki bagian zodiak Makara (Capricorn) pada 14 Januari setiap tahun. Surya (dewa matahari) juga disembah di seluruh negeri dengan pengabdian yang tak tertandingi pada hari ini. Meskipun hari ini dikenal sebagai Makar Sankranti, nomenklatur bervariasi dari satu negara ke negara lain, seperti halnya kebiasaan yang sesuai. Orang Tamil menyebutnya Pongal, orang Assam merayakannya sebagai Bihu dan sebagian besar orang India Utara menyebutnya Lohri. Terlepas dari para monikers, Makar Sankranti adalah sebuah festival yang dibuat unik dengan perayaannya, mulai dari layang-layang hingga api unggun dan ritual tepi sungai.

Ganesh Chaturthi

Status Ganesh Chaturthi sebagai salah satu festival paling populer di negara ini sebagian disebabkan oleh keeksentrikannya, sesuatu yang dibagikan festival tersebut dengan dewa yang bersesuaian, Lord Ganesh. Ganesh adalah putra Dewa Siwa, perusak. Namun Ganesh berselisih dengan ayahnya dalam keyakinan dan penampilannya. Wajahnya menyerupai gajah, sementara temperamennya yang cerdas dan lucu menginspirasi pengabdian dari orang-orang dari semua kelompok umur. Ganesh Chaturthi memperingati kelahiran Ganesha dengan persembahan doa resmi kepada dewa tanah liat. Idola ini kemudian terbenam dalam badan air di tengah perayaan lebih lanjut.

Navratri – Dussehra – Durga Puja

Sejalan dengan tema yang berulang dalam mitologi Hindu tentang kemenangan kebaikan atas kejahatan, legenda di balik festival Navratri berkaitan dengan kemenangan Lord Rama atas Rahwana, entitas iblis. Legenda alternatif berputar di sekitar kemenangan dewi Durga melawan kekuatan jahat yang pernah berjalan di muka bumi. Navratri, yang berarti sembilan malam, adalah waktu untuk menghormati para dewa dan memohon berkah dan niat baik mereka.

Festival yang menyegarkan berpusat di sekitar dewi Durga di India Timur, dan dikenal dengan nama Durga Puja. Dussehra of Mysore yang terkenal di dunia juga jatuh pada hari terakhir Navratri, dan festival secara keseluruhan pada dasarnya berfungsi sebagai pendahulu Diwali yang akan datang.

Rama Navami

Puisi epik Ramayana memiliki makna keagamaan yang luas dalam agama Hindu. Tokoh protagonisnya, Dewa Rama, dengan kehebatan ilahi dan kebajikannya, membunuh makhluk-makhluk tak bermoral, menaklukkan kerajaan dan menegakkan ketertiban. Hari yang menandai kelahiran Lord Rama dirayakan sebagai Rama Navami, dan perayaan itu mencakup amal, resital, dan doa.

Ugadi

Sesuai dengan kalender Hindu, Ugadi adalah Hari Tahun Baru untuk umat Hindu. Festival Ugadi dirayakan terutama di negara bagian Karnataka, Andhra Pradesh, Tamil Nadu, dan Telangana di India Selatan. Bangunan didekorasi dengan daun mangga, bunga, dan hiasan lainnya; pola bunga digambar di lantai, dan camilan gurih disiapkan dalam upaya menyambut tahun baru dengan nada tinggi. Selain itu, konsumsi bevu bella – campuran neem (bevu) dan jaggery (bella) – wajib. Mimba pahit dalam rasa dan jaggery manis; bersama-sama, mereka menandakan penerimaan kepahitan dan kebahagiaan hidup di bagian yang sama.